Sunday, 1 April 2012

MESYUARAT AGUNG DMPK BUKIT GANTANG KALI KE 29 pada 01 April 2012 (AHAD)

Pengerusi Pra-Agenda mula menjalankan tugasnya

Ketua DMPK  dan AJK serta YDP AF Ust Nordin sedang mengalunkan Asma' ul Husna

Turut bersama hadhirin-hadhirat perwakilan dan tetamu jemputan juga mempersembahkan alunan Nasyid Asma' ul Husna

Sidang perwakilan 

Tumpuan diberikan kepada ucapan pimpinan dan agenda mesyuarat
Ketua DMPK Puan Amizan sedang menyampaikan ucapan alu-aluan dan amanat

YDP selaku Ketua Tertinggi Pimpinan PAS Kawasan sedang berucap...."jangan lari dari perjuangan, inilah yang akan jadi salah satu bekalan kita diakhirat kelak.."

Perasmi dari DMPN Ustazah Hjh Hasna' sedang memberi ucapan dan seterusnya merasmikan  MAT DMPK





Tahniah kepada Cwgn yang berjaya 

Selepas dipersembahkan dengan satu slot montaj 'Tribute' kepada Allahyarhamah  Sdri Zuraidah  (bekas AJK DMPK), bapanya Tuan Imam Hj Ramli telah menerima cenderahati kenangan diatas sumbang bakti kepada DMPK dan am nya kepada perjuangan PAS yang lalu  

Ibu kepada Allahyarhamah......sungguh sayu disaat ini. Ada sidang Perwakilan yang menitiskan air mata...Al-Fatihah kepada ruh Allahyarham, semoga dihimpun bersama syuhada'


Puan Pengerusi Tetap sedang menjalankan kewajipannya

Sebahagian AJK DMPK

Wakil Pas Kawasan

Mesyuarat sedang dijalankan

Sdr Khairul Anuar selaku wakil Pas Kawasan sedang menyampaikan ucapan penangguhan

Sesi bergambar AJK DMPK bersama Ketua: Puan Amizan

Buku Mesyuarat Tahunan

Mengikut arahan Perlembagaan PAS, Fasal 72: (1) (Pindaan 2011,yang lama: Fasal 65))iaitu pada tanggal 01 Apr 2012 bersamaan hari Ahad bermula jam 8.00 pagi telah berlangsungnya satu Mesyuarat Agung Tahunan Dewan Muslimat Pas Kawasan Bukit Gantang kali yang ke 29 bertempat di Markaz Negeri Air Kuning Taiping.
Kehadiran seluruh perwakilan (dari 48 cawangan), pemerhati  dan Ahli Jawatan Kuasa adalah lebih kurang 306 orang.
Kehadiran sama AF Ustaz Nordin bin Jaafar selaku Yang DiPertua Pas Kawasan dan 2 orang wakil Pas Kawasan Sdr Khairul Anuar dan Bad Ali telah menambah meriahnya perjalanan MAT tersebut. MAT DMPK telah disempurna resmikan oleh Ustazah Puan Hajjah Hasna' binti Hj Abdul Samad ( AJK Dewan Muslimat Pas Negeri Perak).
Mesyuarat telah berakhir pada jam lebih kurang 02.15 petang dengan jayanya.
Syabbas kepada AJK Penatia yang bertungkus lumus membuat persediaan untuk mensyuarat ini.TAHNIAH KEPADA SELURUH MUSLIMAT  PAS KAWASAN BUKIT GANTANG.
Dari titik tolak yang berlaku pada hari ini maka DMPK telah menggerakkan seluruh ahli-ahlinya dari atas hingga keakar umbi supaya terus berkerja,beriltizam dengan semangat dan ruh perjuangan bagi menghadapi hari-hari muka seterusnya bagi menghadapi PRU13.
Gendang sudah dipalu.......AYUH bangunlah kamu semua Mujahidah, kamu semua Jundullah pilihan Allah, kembangkan sayap kalian dan aturkan langkah yang telah mantap dan disusun rapi untuk berjuang habis-habisan....dengan laungan jihad.........TAKBIR ! ALLAHU AKBAR !

Monday, 20 February 2012

PEMIMPIN YANG TIDAK BERJAYA BENTUK SAHSIAH ISTERI DAN DIDIK ANAK

KUALA LUMPUR - 19 Feb 2012 – Cendekiawan Islam, Profesor Madya Dr Ridhuan Tee Abdullah kecewa dengan pemimpin yang ada sekarang kerana tidak berjaya membentuk sahsiah suami dan isteri dengan ajaran Islam sebenarnya.

Tanpa merujuk kepada tokoh itu sama ada daripada kerajaan atau pembangkang, kata Ridhuan Tee, pemimpin ini tidak boleh dijadikan role model kepada generasi akan datang.

“Sekiranya ahli keluarga sendiri tidak menutup aurat misalnya, bagaimana dia hendak memim­pin negara dan menyuruh orang lain berbuat demikian. Begitu juga anak-anak mereka perlu terlebih dahulu dijaga kerana ini memberi imej kepada pemimpin berkenaan.

“Manakala bagi wanita bergelar isteri yang menerajui parti politik dan sesebuah pertubuhan, sekiranya mereka tidak boleh menegur suami sendiri, saya rasa ia juga memang pelik,” katanya semasa membentangkan kertas kerja berjudul 1Malaysia dan Penghayatan Islam sempena Himpunan Ulama, Cendekiawan Islam dan Penulis Maya Kebangsaan 2012, semalam.

Beliau yang juga Pensyarah Kanan Universiti Pertahanan Nasional berkata, seseorang pemimpin perlu utamakan agenda bangsa dan negara, namun sekiranya si isteri dan anak-anak kepada pemim­pin hidup bermewah, perkara ini menunjukkan­ ada tidak kena.

Beliau berkata, tidak kena jika rakyat disuruh berjimat sedangkan isteri sendiri atau suami tidak berbuat sedemikian.

Ditanya sama ada menegur peribadi pemimpin dikatakan satu kesalahan, katanya, dalam Islam, ia digalakkan dan apa dilakukan pemimpin itu menjadi perbualan.

Malah, kata Ridhuan Tee, menegur keluarga pemimpin tidak melanggar hak asasi manusia kerana sekiranya ia dibiarkan, lama-kelamaan pemim­pin itu menjadi sasaran musuh politik dan beliau tidak mahu berlaku.

“Begitu juga jika isteri atau suami mengetahui ahli keluarga­ mereka melakukan maksiat dan perbuatan tidak bermoral, mereka perlu menegur, bukannya mempertahankan apa yang dilakukan itu.

“Mesej saya cukup jelas. Kita tidak sepatutnya menegak benang basah dan mempertahankan yang salah. Inilah yang berlaku dalam dunia politik sekarang,” katanya.

Katanya, pemimpin itu tidak perlu bercakap mengenai integriti dan memberi nasihat kepada orang lain sekiranya diri sendiri tidak betul dan perbuatan itu tidak selamanya boleh menyelamatkan dirinya.

Saturday, 4 February 2012

SELAWAT DAN SALAM ATAS JUNJUNGAN BESAR NABI S.A.W - SELAMAT MENYAMBUT MAULIDIN-NABI S.A.W 12 RABIUL-AWAL

5:3

Diriwayatkan bahawa Surah Al-Maaidah ayat 3 diturunkan sesudah waktu 'Asar iaitu pada hari Jumaat di Padang Arafah pada musim haji penghabisan (Hajjatul Wada’)

Pada masa itu Rasulullah S.A.W. berada di Padang Arafah di atas unta. Ketika ayat ini diturunkan Rasulullah tidak begitu jelas penerimaan nya, untuk mengingati isi dan makna yang terkandung di dalam ayat tersebut, Baginda bersandar pada unta beliau sambil unta tersebut duduk perlahan-lahan.

Setelah itu turun Malaikat Jibrail A.S dan berkata:”Wahai Muhammad, sesungguhnya pada hari ini telah aku sempurnakan urusan agamamu, maka terputuslah apa yang diperintahkan oleh Allah S.W.T. dan demikian juga apa yang terlarang olehNya. Oleh itu kamu kumpulkan para sahabatmu dan beritahu mereka bahawa hari ini adalah hari terakhir aku bertemu dengan kamu.”

Sebaik sahaja malaikat Jibrail A.S pergi maka Rasulullah S.A.W pun berangkat ke Mekah dan terus ke Madinah.

Setelah Rasulullah S.A.W mengumpulkan para sahabat beliau, maka Rasulullah pun menceritakan apa yang telah di beritahu oleh malaikat Jibrail A.S. Apabila para sahabat mendengar hal demikian maka mereka pun gembira sambil berkata:”Agama kita telah sempurna! agama kita telah sempurna!”

Apabila Abu Bakar mendengar keterangan Rasulullah S.A.W. itu, dia tidak dapat menahan kesedihannya maka dia pun kembali ke rumah lalu mengunci pintu dan menangis. Abu Bakar menangis dari pagi hingga ke malam.

Kisah tentang Abu Bakar r.a menangis telah sampai kepada sahabat yang lain, maka berkumpullah para sahabat di hadapan rumah Abu Bakar r.a dan mereka berkata:”Wahai Abu Bakar, apakah yang telah membuat kamu menangis sehingga sebegini sekali keadaan mu? Sepatutnya kamu berasa gembira sebab agama kita telah sempurna.”

Mendengar pertanyaan dari para sahabat maka Abu Bakar r.a pun berkata:” Wahai para sahabatku, kamu semua tidak tahu tentang musibah yang menimpa kamu, tidakkah kamu tahu bahawa apabila sesuatu perkara itu telah sempurna maka akan kelihatan lah kekurangannya. Dengan turunnya ayat tersebut bahawa ianya menunjukkan perpisahan kita dengan Rasulullah S.A.W. Hasan dan Husin menjadi yatim dan para isteri Nabi menjadi janda.”

Setelah mendengar penjelasan dari Abu Bakar r.a maka sedarlah mereka akan kebenaran kata-kata Abu Bakar r.a, lalu mereka menangis. Tangisan mereka telah di dengar oleh para sahabat yang lain, maka mereka pun terus memberitahu Rasulullah S.A.W. tentang apa yang mereka lihat itu.

Salah seorang dari sahabat berkata:” Ya Rasulullah, kami baru balik dari rumah Abu Bakar r.a dan kami dapati ramai orang menangis dengan suara yang kuat di hadapan rumah beliau.”

Apabila Rasulullah mendengar keterangan dari sahabat itu, maka berubahlah muka Rasulullah dan dengan segera beliau bergegas ke rumah Abu Bakar r.a.

Sebaik sahaja Rasulullah sampai di rumah Abu Bakar r.a maka Rasulullah S.A.W melihat kesemua mereka yang menangis dan bertanya. “Wahai sahabatku, kenapakah kamu semua menangis?” Kemudian Ali r.a berkata:” Ya Rasulullah S.A.W., Abu Bakar mengatakan dengan turunnya ayat ini membawa tanda bahawa wafat mu telah dekat. Adakah ini benar, ya Rasulullah?”

Lalu Rasulullah S.A.W. berkata:” Semua yang dikata oleh Abu Bakar r.a adalah benar dan sesungguhnya masa untuk aku meninggalkan kamu semua telah hampir dekat.”

Sebaik sahaja Abu Bakar r.a mendengar pengakuan Rasulullah S.A.W maka dia menangis sekuat tenaganya sehingga dia jatuh pengsan sementara Ali r.a pula mengeletar seluruh tubuhnya. Dan para sahabat yang lain menangis dengan sekuat-kuat yang mereka mampu.

Kemudian Rasulullah S.A.W. bersalam dengan para sahabat satu demi satu dan berwasiat kepada mereka. [Kisah Rasulullah S.A.W hidup selepas turunnya ayat terakhir itu ada yang menyatakan 81 hari, 50 hari, 35 hari dan ada juga yang mengatakan 21 hari.]

Pada saat sudah dekat ajal Rasulullah S.A.W., beliau menyuruh Bilah bin Rabah azan untuk mengerjakan solat, lalu berkumpullah para Muhajirin dan Ansar di masjid Rasulullah S.A.W. kemudian Rasulullah menunaikan solat 2 rakaat bersama semua yang hadir. Setelah selesai mengerjakan solat beliau bangun dan naik ke atas mimbar dan berkata: “Alhamdulillah, wahai para muslimin, sesungguhnya saya adalah seorang Nabi yang diutus dan mengajak orang kepada jalan Allah dengan izin Nya, dan saya ini adalah sebagai saudara kandung kamu, yang kasih sayang pada kamu semua seperti seorang ayah. Oleh itu kalau sesiapa mempunyai hak untuk dituntut, maka hendaklah dia bangun dan memberitahu saya sebelum saya dituntut di hari kiamat.”

Rasulullah berkata sebanyak tiga kali kemudian bangun seorang lelaki yang bernama ‘Ukasyah Bin Muhshan’ dan berkata:” Demi ayah dan ibuku Ya Rasulullah S.A.W., kalau anda mengumumkan kepada kami berkali- kali sudah tentu saya tidak mahu mengemukakan hal ini.” Lalu ‘Ukasyah berkata lagi: “Sesungguhnya dalam perang Badar, saya bersamamu Ya Rasulullah, pada masa itu saya mengikuti unta anda dari belakang, setelah dekat saya pun turun menghampiri anda dengan tujuan supaya dapat mencium peha anda, tetapi anda telah mengambil tongkat dan memukul unta anda supaya berjalan cepat, yang mana pada masa itu anda terpukul pada tulang rusuk saya. Oleh itu saya hendak tahu sama ada anda sengaja atau cuma hendak memukul unta tersebut.”

Rasulullah S.A.W. berkata:” Wahai Ukasyah, Rasulullah sengaja memukul kamu.”

Kemudian Rasulullah S.A.W. berkata kepada Bilal r.a.: “Wahai Bilal, kamu pergi ke rumah Fatimah dan ambilkan tongkat aku ke mari.”

Bilal keluar dari masjid menuju ke rumah Fatimah sambil meletakkan tangannya di atas kepala dengan berkata:”Rasulullah telah menyediakan dirinya untuk di balas (qishash).”

Setelah Bilal sampai di rumah Fatimah maka Bilal pun memberi salam dan mengetuk pintu. Kemudian Fatimah r.a menyahut dengan berkata:” Siapakah di pintu?”

Lalu Bilal berkata:”Saya Bilal, saya diperintahkan oleh Rasulullah S.A.W. untuk mengambil tongkatnya.”

Kemudian Fatimah berkata:” Wahai Bilal, untuk apa ayahku meminta tongkatnya?”

Bilal berkata:”Wahai Fatimah, Rasulullah S.A.W. telah menyediakan dirinya untuk di qishash.” Fatimah bertanya lagi:”Wahai Bilal, siapakah manusia yang sampai hatinya untuk mengqishash Rasulullah S.A.W.?”

Bilal tidak menjawab pertanyaan Fatimah r.a., sebaik sahaja Fatimah r.a memberikan tongkat tersebut maka Bilal pun membawa nya kepada Rasulullah S.A.W.

Setelah Rasulullah S.A.W. menerima tongkat tersebut dari Bilal maka beliau pun menyerahkan kepada ‘Ukasyah’. Melihat hal yang demikian maka Abu Bakar r.a. dan Umar r.a tampil ke hadapan sambil berkata:”Wahai ‘Ukasyah, janganlah kamu qishash baginda Rasulullah S.A.W., tetapi kamu qishashlah kami berdua.”

Apabila Rasulullah S.A.W. mendengar kata-kata Abu Bakar dan Umar maka dengan segera baginda berkata:”Wahai Abu Bakar dan Umar, duduk lah kamu sesungguhnya Allah S.W.T. telah menetapkan tempat untuk kamu berdua.”

Kemudian Ali r.a. bangun lalu berkata:”Wahai ‘Ukasyah! aku adalah orang yang sentiasa berada disamping Rasulullah S.A.W. oleh itu kamu pukul lah aku dan janganlah kamu mengqishash Rasulullah S.A.W.”

Lalu Rasulullah S.A.W. berkata:” Wahai Ali, duduklah kamu, sesungguhnya Allah S.W.T. telah menetapkan tempatmu dan mengetahui isi hati mu.”

Setelah itu Hasan dan Husin bangun dan berkata:”Wahai ‘Ukasyah, bukankah kamu tidak tahu bahawa kami ini adalah cucu Rasulullah S.A.W., kalau kamu mengqishash kami sama dengan kamu mengqishash Rasulullah S.A.W.”

Mendengar kata-kata cucunya Rasulullah S.A.W. pun berkata: “Wahai buah hatiku, duduklah kamu berdua.”

Rasulullah S.A.W. berkata:” Wahai ‘Ukasyah, pukul lah saya kalau kamu hendak memukul.”

Kemudian ‘Ukasyah berkata:” Ya Rasulullah S.A.W. anda telah memukul saya sewaktu saya tidak memakai baju.”

Maka Rasulullah S.A.W. pun membuka baju, sebaik sahaja Rasulullah S.A.W. membuka baju maka menangislah semua yang hadir.

Sebaik sahaja ‘Ukasyah melihat tubuh badan Rasulullah S.A.W. maka dia pun mencium beliau dan berkata: “Saya tebus anda dengan jiwa saya, ya Rasulullah S.A.W. Siapakah yang sanggup memukul anda. Saya melakukan begini adalah sebab saya hendak menyentuh badan anda yang dimuliakan oleh Allah S.W.T. dengan badan saya dan Allah S.W.T menjaga saya dari neraka dengan kehormatanmu.”

Kemudian Rasulullah S.A.W. berkata:”Dengarlah kamu sekelian, sekiranya kamu hendak melihat ahli syurga, inilah orangnya.”

Kemudian semua para jemaah bersalaman atas kegembiraan mereka terhadap peristiwa yang sangat genting itu. Setelah itu para jemaah berkata:” Wahai ‘Ukasyah, inilah keuntungan yang paling besar bagimu, engkau telah memperolehi darjat yang tinggi dan bertemankan Rasulullah S.A.W. di dalam syurga.”

Apabila ajal Rasulullah S.A.W. makin hampir maka beliau pun memanggil para sahabat ke rumah Siti Aisyah r.a dan beliau berkata: “Selamat datang kamu semua semoga Allah S.W.T. mengasihi kamu semua, saya berwasiat kepada kamu semua agar kamu semua bertaqwa kepada Allah S.W.T. dan mentaati segala perintahnya. Sesungguhnya hari perpisahan antara saya dengan kamu semua hampir dekat. Kalau telah sampai ajalku maka hendaklah Ali yang memandikanku, Fadhl bin Abas hendaklah menuangkan air dan Usamah bin Zaid hendaklah menolong keduanya.

Setelah itu kamu kapani aku dengan pakaianku sendiri apabila kamu semua menghendaki, atau kapanilah aku dengan kain Yaman yang putih. Apabila kamu memandikan aku, maka hendaklah kamu letakkan aku diatas diatas balai tempat tidurku dalam rumah ku ini. Setelah itu kamu semua keluarlah sebentar meninggalkan ku. Setelah itu baru kamu semua masuk beramai-ramai bersolat ke atasku.”

Sebaik sahaja para sahabat mendengar ucapan yang sungguh menyayat hati itu maka mereka menangis dengan nada yang keras dan berkata:” Ya Rasulullah S.A.W., anda adalah seorang Rasul yang diutus kepada kami dan untuk semua yang mana selama ini anda memberi kekuatan dalam penemuan kami dan sebagai penguasa yang menguruskan perkara kami. Apabila anda sudah tiada nanti siapakah yang akan kami tanya setiap persoalan yang timbul nanti?”

Kemudian Rasulullah S.A.W. berkata:” Dengarlah para sahabatku aku tinggalkan kamu semua jalan yang benar dan jalan yang terang dan telah aku tinggalkan kepada kamu semua, dua penasihat yang satu daripadanya pandai bicara dan yang satu lagi diam sahaja. Yang pandai bicara itu ialah Al-Quran dan yang diam itu ialah Maut.

Apabila ada sesuatu persoalan yang rumit diantara kamu, maka hendaklah kamu semua kembali kepada Al-Quran dan Hadisku dan sekiranya hati kamu itu berkeras maka lembutlah dia dengan mengambil pengajaran dari mati.”

Setelah Rasulullah S.A.W. berkata demikian, maka sakit Rasulullah S.A.W. bermula. Dalam bulan Safar Rasulullah sakit selama 18 hari dan sering diziarahi oleh para sahabat. Dalam sebuah kitab diterangkan bahawa Rasulullah S.A.W. diutus pada hari Isnin dan wafat pada hari Isnin.

Pada hari isnin, sakit Rasulullah S.A.W. bertambah berat, setelah Bilal r.a. selesai azan subuh, maka Bilal r.a pun pergi ke rumah Rasulullah S.A.W. Sesampainya Bilal r.a di rumah Rasulullah S.A.W., maka Bilal r.a pun memberi salam:” Assalamualaikum ya Rasulullah.” Lalu dijawab oleh Fatimah r.a: “Rasulullah S.A.W. masih sibuk dengan urusan beliau.”

Setelah Bilal r.a mendengar penjelasan dari Fatimah r.a maka Bilal pun kembali ke masjid tanpa memahami kata-kata Fatimah r.a itu.

Apabila waktu subuh hampir hendak lupus, lalu Bilal pergi sekali lagi ke rumah Rasulullah S.A.W. dan memberi salam seperti permulaan tadi, kali ini salam Bilal r.a telah didengar oleh Rasulullah dan baginda berkata:”Masuklah wahai Bilal, sesungguhnya penyakitku ini semakin berat, oleh itu kamu suruhlah Abu Bakar mengimamkan solat Subuh berjemaah dengan mereka yang hadir.”

Setelah mendengar kata-kata Rasulullah S.A.W. maka Bilal r.a. pun berjalan menuju ke masjid sambil meletakkan tangannya diatas kepala dengan berkata:” Aduh musibah!”

Sebaik sahaja Bilal sampai di masjid maka Bilal pun memberitahu Abu Bakar tentang apa yang telah Rasulullah S.A.W. kata kan kepadanya.

Abu Bakar tidak dapat menahan dirinya apabila melihat mimbar kosong maka dengan suara yang keras Abu Bakar r.a menangis sehingga jatuh pengsan.

Melihat peristiwa itu, maka riuh rendahlah di dalam masjid sehingga Rasulullah bertanya kepada Fatimah apakah yang berlaku?” Maka Fatimah memberitahu:”Kekecohan kaum muslimin sebab anda tidak pergi ke masjid.”

Kemudian Rasulullah memanggil Ali r.a dan Fadhl bin Abas, lalu Rasulullah S.A.W. bersandar kepada kedua mereka dan terus pergi ke masjid. Setelah Rasulullah S.A.W. sampai di masjid maka beliau pun bersolat Subuh bersama dengan para jemaah.

Setelah selesai solat Subuh maka Rasulullah S.A.W. pun berkata: “Wahai kaum muslimin, kamu semua sentiasa dalam pertolongan dan pemeliharaan Allah S.W.T., oleh itu hendaklah kamu semua bertaqwa kepada Allah S.W.T. dan mengerjakan segala perintahNya.Sesungguhnya aku akan meninggalkan dunia ini dan kamu semua, dan hari ini adalah hari pertama aku di akhirat dan hari terakhir aku di dunia.

Setelah berkata demikian, maka Rasulullah S.A.W. pun pulang ke rumah beliau.

Kemudian Allah mewahyukan kepada malaikat Izrail:”Wahai Izrail, pergilah kamu kepada kekasihku dengan sebaik-baik rupa dan apabila kamu hendak mencabut rohnya maka hendaklah kamu melakukan dengan cara yang paling lembut sekali.Apabila kamu pergi kerumahnya maka minta izinlah terlebih dahulu, kalau di izinkan kamu masuk maka masuklah kamu ke rumahnya dan kalau dia tidak mengizinkan kamu masuk maka hendaklah kamu kembali kepada ku.

Sebaik sahaja malaikat Izrail mendapat perintah dari Allah S.W.T. maka malaikat Izrail pun dengan segera menyerupai seorang Arab Badwi. Setelah malaikat Izrail sampai dihadapan rumah Rasulullah S.A.W. maka dia pun memberi salam:”Assalamu alaikum yaa ahla baitin nunuwwati wa ma danir risaalati aadkhulu?” (Mudah-mudahan keselamatan tetap untuk kamu sekelian, wahai penghuni rumah nabi dan sumber risalah, bolehkah saya masuk?”)

Apabila Fatimah mendengar orang memberi salam maka dia pun berkata:”Wahai hamba Allah, Rasulullah S.A.W. sedang sibuk sebab sakitnya yang semakin berat.”

Kamudian malaikat Izrail berkata lagi seperti permulaannya, dan kali ini seruan malaikat itu telah didengar oleh Rasulullah S.A.W. dan Rasulullah S.A.W. bertanya kepada Fatimah r.a:” Wahai Fatimah, siapakah di depan pintu itu.”

Maka Fatimah r.a berkata:”Ya Rasulullah, ada seorang Arab Badwi memanggilmu dan aku telah katakan kepadanya bahawa anda sedang sibuk sebab sakit, sebaliknya dia memandang saya dengan tajam sehingga merasa mengigil badan saya.”

Kemudian Rasulullah S.A.W. berkata:”Wahai Fatimah, tahu kah kamu siapakah orang itu?”

Jawab Fatimah:”Tidak ayah.”

Dia adalah malaikat Izrail, malaikat yang akan memutuskan segala macam nafsu syahwat yang memisahkan perkumpulan- perkumpulan dan yang memusnahkan semua rumah serta meramaikan penghuni kubur.”

Fatimah r.a. tidak dapat menahan air matanya lagi setelah mengetahui bahawa saat perpisahan dengan ayahnya telah hampir, dia menangis sepuas-puasnya.

Apabila Rasulullah S.A.W. mendengar tangisan Fatimah maka beliau pun berkata:” Janganlah engkau menangis wahai Fatimah, engkaulah orang pertama dalam keluargaku akan bertemu dengan aku.”

Kemudian Rasulullah S.A.W. menjemput malaikat Izrail masuk. Maka malaikat Izrail pun masuk dengan mengucap: “Assalamualaikum ya Rasulullah.”

Lalu Rasulullah menjawab:”Wa alaikas saalamu, wahai Izrail engkau datang menziarahi aku atau untuk mencabut rohku?”

Izrail berkata:”Kedatangan saya adalah untuk menziarahi mu dan mengambil roh mu, itupun kalau kamu izinkan, kalau tidak izinkan maka aku akan kembali.”

Rasulullah berkata:”Wahai Izrail, dimanakah kamu tinggalkan Jibrail?”

Izrail berkata:”Saya tinggalkan Jibrail A.S. di langit dunia, semua para malaikat sedang memuliakan dia.”

Tidak berapa saat kemudian, Jibrail A.S. pun turun dan duduk dekat kepala Rasulullah S.A.W. Apabila Rasulullah S.A.W. melihat kedatangan Jibrail A.S. maka Rasulullah S.A.W. pun berkata:”Wahai Jibrail, tahukah kamu bahawa ajalku sudah dekat?”

Jibrail berkata:” Ya, aku memang tahu.”

Rasulullah S.A.W. bertanya lagi:”Wahai Jibrail beritahu kepadaku kemuliaan yang mengembirakan aku disisi Allah S.W.T.”

Jibrail A.S. berkata:”Sesungguhnya semua pintu langit telah dibuka, para malaikat bersusun rapi menanti roh mu di langit. Kesemua para bidadari sudah berhias menanti kehadiran rohmu.”

Rasulullah S.A.W. berkata:”Sekarang kamu katakan pula tentang umatku pada hari Kiamat nanti.”

Jibrail A.S berkata:” Allah S.W.T. telah berfirman: “Sesungguhnya Aku telah melarang semua nabi masuk ke syurga sebelum engkau masuk terlebih dahulu, dan aku juga melarang semua umat memasuki syurga sebelum umat mu memasuki syurga.”

Rasulullah S.A.W. berkata:”Wahai Izrail, dekat lah kamu kepadaku.”

Setelah itu malaikat Izrail pun memulakan tugasnya apabila roh itu sampai pada pusat, maka Rasulullah S.A.W. pun berkata:”Wahai Jibrail alangkah dasyatnya rasa mati.”

Jibrail mengalihkan pandangan dari Rasulullah apabila mendengar kata -kata beliau.

Melihat telatah Jibrail itu, maka Rasulullah pun berkata: “Wahai Jibrail, apakah kamu tidak suka melihat wajahku?”

Jibrail A.S berkata:”Wahai kekasih Allah, siapakah orang yang sanggup melihat wajah mu di kala kamu dalam sakaratul maut?”

Anas bin Malik berkata:”Apabila roh Rasulullah S.A.W. telah sampai di dada beliau bersabda:”Aku wasiatkan kepada kamu semua menjaga solat dan apa-apa yang telah diperintahkan ke atas atasmu.”

Ali r.a. berkata:”Sesungguhnya Rasulullah S.A.W.ketika menjelang saat-saat terakhir, telah mengerakkan kedua bibir beliau sebanyak dua kali dan saya meletakkan telinga saya dekat Rasulullah S.A.W. dia berkata:”Umatku, Umatku.”





Thursday, 26 January 2012

SAMBUTAN TAHUN BARU CINA DI PARLIMEN BUKIT GANTANG


Pada 26 Jan 2012, PAS Kawasan Bukit Gantang telah menganjurkan sambutan Hari Raya Tahun Baru Cina. Sambutan pertama majlis tersebut diadakan di Taman Sungai Mas, Simpang Taiping (untuk DUN Changkat Jering ) mulai jam 3.00 petang. Kemudian pada jam 5.00 petang pula diadakan di Pekan Kuala Sapetang (untuk DUN Sapetang). Ramai masyarakat Cina telah hadir bersama-sama dimajlis tersebut. Pelbagai jamuan makanan dan minuman telah disediakan oleh pihak penganjur. Majlis tersebut diserikan juga dengan kehadiran kepimpinan yang terdiri dari Yang DiPertua Pas Kawasan Bukit Gantang AF Ust Nordin Jaafar, YB Dato' Seri Nizar Jamaluddin selaku Ahli Parlimen dan juga isterinya YBhg Datin Seri Fatimah Taat, AF Ust Idris Hj Ahmad yang merupakan AJK Pas Pusat, YB Tai Sing Ng ADUN Kuala Sepetang, Pengarah-pengarah MTD, Saf-saf pimpinan disemua peringkat termasuk AJK Pas Kawasan, Dewan Pemuda & Dewan Muslimat, ahli-ahli cawangan dan UPU-UPU, DHPP dan masyarakat setempat serta penyokong-penyokong Pakatan Rakyat yang terdiri dari PAS, DAP dan Keadilan. Majlis dipengerusikan oleh AJK Badan Perhubungan PAS Perak Sdr Muhammad K.Y. Tiang. Penerangan melalui ceramah dan ucapan dari pimpinan-pimpinan adalah menjuruskan kepada pengundi supaya merealisasikan kemenangan PR diperingkat DUN dan Parlimen agar kerakusan, kezaliman, keborosan dan penyelewangan pemerintah sekarang ini dapat diubah dalam PRU13 akan datang.Menolak pemerintahan yang kronisme dan mengamalkan perkauman.

Dibawah ini dinukilkan mengapa dan sebab kenapa Sambutan Tahun Baru Cina yang diraikan pada saban tahun:

Berbetulan Tahun 2012 ini, Tahun Baru Lunar (Imlek) jatuh pada hari Isnin 23 Jan 2012  yang merupakan  Tahun Baru Cina yang ke 2563 dengan Shio Naga Air.
Shio Naga Air  ini melambangkan kekuatan, kebaikan, keberanian, pendirian teguh. Naga juga merupakan lambang kewaspadaan dan keamanan dari semua makhluk mitologi China dan makhluk yang tertinggi menjadi Raja semua haiwan di alam semesta ini.
Mitologi Tahun Baru Imlek adalah berdasarkan cerita rakyat dan legenda kuno. Tahun Baru China dirayakan kerana masyarakat China berjaya melawan seekor haiwan mitos yang disebut sebagai NIAN yang bermaksud TAHUN dalam bahasa China. Makhluk Nian selalu  muncul pada hari pertama Tahun Baru dan kedatangan Nian adalah memusnah, membunuh dan memakan haiwan ternak, memakan hasil pertanian dan bahkan penduduk, terutama anak-anak.
Bagi usaha menyelamatkan dari serangan Nian ini, masyarakat kampung China akan menyediakan beberapa jenis makanan di hadapan pintu mereka pada hari pertama setiap tahun baru. Masyarakat percaya bahwa, jika Nian telah mengambil atau memakan makanan yang telah disediakan itu, maka Nian tidak akan lagi menyerang manusia atau penduduk kampung tersebut.
Suatu ketika, seorang penduduk telah menyaksikan seekor  Nian dalam keadaan ketakutan dan lari jauh dari seorang kanak-kanak yang memakai pakaian berwarna merah. Melalui kejadian itu, maka penduduk kampung akhirnya tahu akan kelemahan atau kekurangan Nian iaitu takut pada warna merah.
Semenjak itu, setiap menjelang dan pada bila-bila pun sambutan Tahun Baru, penduduk akan menggantung lentera merah serta memasang tirai atau kain merah pada pintu dan jendela. Selain itu, masyarakat juga menggunakan mercun untuk menakuti Nian.
Sejak dari kejadian itu, Nian tidak pernah lagi muncul di kampung mereka. Tahun Baru Cina merupakan saat pertemuan seluruh anggota keluarga sekali dalam setahun. Anggota keluarga akan berkasih-sayang, saling bercerita dan mendengar pengalaman masing-masing dalam tahun tersebut. Perayaan ini menjadi sangat bermakna tatkala setiap anggota keluarga dan jiran tetangga saling menjalin kasih-sayang, saling bermaafan dan memulai lembaran baru (dengan pakaian baru).

Sesama masyarakat akan mengucapkan dengan makna “ SELAMAT DAN SEMOGA BANYAK REZEKI” :

Loghat ucapan akan dibaca berbeza-beza:

Dalam Bahasa Mandarin:  “ GONG XI FACAI ”     
Dalam Bahasa Kantonis: “ KUNG HEI FAT CHOI ”     
Dalam Bahasa Hokkien:  “ KIONG HI HUAT CAI ”     
Dalam Bahasa Hakka:  “ KIONG HI FAT CHOI ”     
“ XINNIAN KUAILE " (新年快樂) bermakna SELAMAT TAHUN BARU 
Tulisan Tionghua Sederhana : 恭喜发财    Tulisan Tradisional : 恭喜發財 semua bermaksud : “ SELAMAT DAN SEMOGA BANYAK REZEKI” :


Oleh itu (walaupun mitos atau cerita lagenda kuno) marilah sama-sama mengambil intipati dari cerita itu untuk menolak kerakusan " NAGA YANG JAHAT "(iaitu yang menjadi pemerintah sejak hampir 54 tahun yang lalu) dalam PRU13 ini.


Sdr Muhammad K.Y. Tiang sedang mempengerusikan Majlis disamping menterjemahkan ucapan-ucapan pimpinan

AF Ust Idris sedang menyampaikan ucapannya ...." Insyaallah, sekiranya PR menang dan memerintah kita akan hapuskan Tol, GST dan harga minyak akan diturunkan.....

AF Ust Nordin Jaafar sedang menyantuni hadirin dengan gaya yang tersendiri hingga mencuit hati DSNJ & isteri, Ust Idris, YB Tai dan hadirin yang datang


Pimpinan yang amat disukai dan dikagumi oleh seluruh masyarakat ..".Gongxi Facai " 
                                                                            
YB Tai sedang berucap dalam bahasa Cina
                                                                                     

Mesra, muafakat dan bekerjasama untuk menuju kemenangan
                                                    
Gerai paling laris....Cendol
                                                                              
Datin Seri, Ust Idris , YDP Ust Nordin dan YB Tai sedang menyampaikan Angpow dan limau kepada kanak-kanak
                                                                               
Sebahagian Muslimat yang sedang bersiap siaga untuk melakukan  tugasan
                                                                            
Petugas dari Jabtan Unit Amal Kawasan yang sentiasa bertugas bagi menjayakan majlis disamping menjaga keselamatan
                                                                             
YB DS Nizar sedang mendengar aduan dari seorang penduduk Tionghua

Wednesday, 25 January 2012

SUARA RAKYAT IALAH SENJATA RAKYAT

Berita yang amat mengembirakan dan akan menjadi ransangan kepada pejuang-pejuang keadilan di negara kita Malaysia ini adalah berita kemenangan besar Parti politik naungan Ikhwanul Muslimin - Freedom and Justice Party (FJP) diMesir baru-baru ini.
Dr Syed Azman b Ahmad Nawawi selaku Penolong Setiausaha Agung PAS Pusat telah menemubual rakannya yang juga Timbalan Pengerusi FJP, Dr Essam El-Eryan dipejabatnya diKaherah untuk mengetahui mengenai bagaimana kebangkitan rakyat disana yang telah menyumbang kepada kemenangan yang besar dalam Pilihanraya itu. Beliau (Dr Essam) juga amat berharap apa yang berlaku diMesir akan dapat dicontohi oleh Malaysia selepas ini dalam PRU13 akan datang.

FJP mencapai kemenangan besar dengan meraih 47.18 peratus undi dan menguasai 235 kerusi di Majlis Rakyat.

Tempat kedua diduduki oleh kubu konservatif, Parti Salafi al Nur dengan 25 peratus undi atau 121 kerusi, sementara parti beraliran liberal, Parti Wafd meraih 36 kerusi dan parti sekular, Koalisi Mesir memiliki 33 kerusi. 

Pimpinan kanan FJP, Dr Saad al-Katatni dalam sidang Parlimen pertama telah dilantik sebagai Ketua (SPEAKER) Majlis Rakyat yang pertama selepas kejatuhan rejim Mubarak.

Dr Syed Azman berada di kota Kaherah pada sepanjang bulan lalu sebagai anggota rombongan Ahli Pemerhati Antarabangsa Pilihan Raya Mesir di bawah seliaan PBB yang  baru berakhir baru-baru ini.

Siapa pun tidak dapat menjangkakan Pilihan Raya boleh dijalankan dengan aman selepas 'Revolusi 25 Februari' yang telah berjaya menggulingkan rejim 'kuku besi' Hosni Mubarak dengan hanya bersenjatakan 'Kuasa Rakyat' yang turun secara sukarela berdemonstrasi di jalan-jalanraya di seluruh negara.

Punca kemenangan FJP, menurut Dr Essam adalah melalui susunan strategi yang diantaranya:

1. ORGANISASI KEMPEN FJP YANG TERSUSUN DAN BERSTRATEGIK.

2. TEKNIK ‘BANTUAN DAN KEBAJIKAN’ YANG EFEKTIF KEPADA PENGUNDI
    TERUTAMANYA DILUAR BANDAR.

3. PENDEKATAN KEMPEN KEPADA GOLONGAN REMAJA DAN ANAK MUDA YANG
    MESRA DAN BERSIFAT MEMENUHI REALITI SEMASA.

4. KEMPEN DARI RUMAH KERUMAH YANG BERTERUSAN.

5. MENGEMUKAKAN PELAN EKONOMI YANG DITERIMA RAKYAT.

6. KEMPEN MELALUI MEDIA BARU SEPERTI TWITTER DAN FACEBOOK YANG 
    AMAT BERKESAN.

Semoga kita dapat melakukan yang terbaik untuk mendaulatkan ugama Islam dibumi ini. Amin.



"Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiaya." Al-Anfal :60



Thursday, 19 January 2012

NEGERI YANG MAKMUR KERANA PEMIMPIN YANG BAIK

Dakwaan tidak berasas oleh pihak-pihak tertentu yang mengatakan bahawa golongan agama, ustaz atau ulama tidak boleh menjadi pemimpin kerajaan dan tidak boleh menjalankan urus tadbir Negara dengan baik adalah meleset sama-sekali. 

YAB Datuk Seri Ustaz Haji Azizan Abdul Razak, Menteri Besar Kedah, ternyata seorang pemimpin yang berintegriti. Ini adalah kerana sifat kejujuran,amanah serta berkebolehan dalam mentadbirkan negeri maka hasil balak di negeri Kedah mencatatkan keuntungan berkali ganda.

"Semasa Umno BN perintah Kedah dulu, nampaknya balak dinilai dengan harga RM1,000 untuk satu ekar, tetapi setelah Datuk Seri Azizan menjadi Menteri Besar, satu ekar balak dinilai dengan harga RM19,000.”

"Keluasannya sama, jadi mana perginya 
RM18,000 lagi semasa Umno BN memerintah Kedah dulu?" satu pertanyaan diajukan secara sinis sebagai mengulas perkembangan memberangsangkan bagi ekonomi Kedah setelah berada di bawah pemerintahan PAS atau Pakatan Rakyat. 

Apabila DS Azizan menjadi Menteri Besar Kedah, semua pihak telah tahu hasil balak di Kedah telah meningkat sehingga menyebabkan semua pihak tertanya-tanya ke mana perginya hasil balak semasa BN memerintah Kedah dulu.

Sesebuah kerajaan itu apabila ia dipimpin oleh seseorang yang berpegang kuat dengan ajaran Islam dan bersikap jujur, berbanding mereka yang dikatakan bijak dalam memimpin tetapi tidak jujur, mengamalkan rasuah dan sering melakukan penyalahgunaan kuasa.    

DS Azizan berkata, pencapaian memberansangkan itu berlaku hasil dari sistem TENDER TERBUKA yang dilaksanakan oleh kerajaan di bawah Pakatan Rakyat yang berjaya memberi pulangan menggalakkan kepada negeri.

"Sistem tender terbuka yang diperkenalkan memberi pulangan positif kepada kerajaan dan rakyat negeri ini. Pada tahun 2008 yang lalu semasa pengambilalihan kuasa pentadbiran, hasil pungutan balak hanyalah sebanyak RM35 jutaIa meningkat kemudiannya kepada RM39 juta pada tahun 2009 yang lalu.

"Namun begitu pada 
tahun 2010 hasilnya premium balak berjaya mencecah sehingga RM50 juta," ujarnya yang juga Pesuruhjaya PAS Kedah.

Beliau berkata, hasil ketelusan dan sistem tender terbuka yang menjadi polisi kepada Kerajaan Kedah turut membuktikan bahawa gejala rasuah dan kronisme dapat dielakkan.

Sebelum ini Ketua Audit Negara telah melaporkan Kedah berjaya meningkatkan pendapatan dari hasil balak sebanyak 205 peratus pada tahun 2010 jika dibandingkan dengan tahun sebelum 2008 semasa pemerintahan BN dengan mendapat pulangan dalam lingkungan RM8 juta sahaja.

Perkembangan yang meberangsangkan ini, boleh kita nilai sendiri sebagai satu ukuran perbandingan betapa perbezaannya dibawah pemerintahan yang ADIL, TELUS dan BERKEBAJIKAN.



 “Iaitu mereka (umat Islam) yang jika Kami berikan mereka kekuasaan memerintah di bumi nescaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat, dan mereka menyuruh berbuat kebaikan serta melarang dari melakukan kejahatan dan perkara yang mungkar. Dan (ingatlah) bagi Allah jualah kesudahan segala urusan.”